10 Tips Membuat Foto Produk yang Kece untuk Pelanggan

Foto produk yang terlihat profesional akan mempengaruhi apakah orang memutuskan untuk berbelanja di toko online Kamu atau tidak. Salah satu hal yang meningkatkan penjualan di toko online adalah dengan memiliki foto produk yang bagus.

Penting untuk diingat bahwa pembeli online tidak memiliki pengalaman indera yang sama dengan mereka yang berbelanja di toko offline.

Mereka tidak dapat menyentuh, mencoba, atau merasakan produk yang di jual. Foto produk yang bagus tidak hanya akan menunjukkan seperti apa produk itu, tetapi juga akan menunjukkan tekstur, kesesuaian, dan penampilan produk dari berbagai sudut.

Meskipun Kamu bukan seorang profesional dalam dunia photography, Kamu dapat mengambil bidikan produk yang tepat untuk meningkatkan penjualan online Kamu. 

Itu sebabnya kami telah mencantumkan sepuluh tip foto produk untuk toko online Kamu.

Terapkan tips ini selama pemotretan untuk membuat toko online Kamu terlihat lebih profesional dan menghasilkan lebih banyak pendapatan.

Berikut adalah 10 cara jitu untuk meningkatkan level fotografi produk Toko online Kamu

1. Jadikan gambar Lebih Tajam

Satu-satunya hal terpenting tentang Foto produk di toko online Kamu adalah ketajaman gambar.

Foto buram dan berpiksel mempersulit pembeli untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang produk Kamu dan pada akhirnya berdampak negatif pada pengalaman pengguna.

Kualitas gambar yang buruk membuat pengunjung menganggap toko online Kamu kurang dapat dipercaya, dan mereka mungkin akan memilih di tempat lain.

Jika Kamu menggunakan kamera DSLR, pastikan memiliki rentang aperture yang lebar. Semakin rendah apertur, semakin mudah untuk memfokuskan lensa kamera Kamu pada produk yang Kamu coba jual, yang akan membantu Kamu mengambil foto yang lebih tajam dan jelas yang memberikan keadilan produk. Rata-rata Kamera Handphone juga meniru efek ini dengan mode potret.

2. Foto seluruh Badan Produk

Tips ini mungkin terlihat simple , tetapi pastikan bahwa seluruh badan produk terlihat di hasil foto.

Produk Kamu harus lurus, rata, tanpa kerutan dan memiliki ruang kosong yang cukup di sekitarnya.

Jika tidak, pembeli cenderung tidak mengklik beli. Foto produk yang bersih dengan jelas mengkomunikasikan kepada calon pelanggan bahwa Kamu adalah bisnis yang memiliki reputasi baik, bukan penghobi.

Jika Kamu perlu memperbaiki foto Kamu (yaitu menghilangkan kerutan, debu, atau kekacauan latar belakang), cobalah aplikasi yang mudah digunakan seperti Retouch.

3. Sesuaikan Exposure foto produk

Pastikan produk terekspos dengan benar. Ini berarti bahwa beberapa sumber cahaya terkadang diperlukan untuk mencegah bayangan dan area gelap pada produk Kamu.

Jika Kamu tidak memiliki akses ke kotak lampu, pertimbangkan untuk memotret dalam cahaya alami di luar atau menggabungkan cahaya dari jendela dengan cahaya di atas kepala untuk cakupan yang tepat.

Kiat pro: Menyesuaikan eksposur jauh lebih mudah jika gambarnya gelap dan perlu meningkatkan eksposurnya daripada mengurangi eksposur pada gambar yang terhapus oleh terlalu banyak cahaya. Pertimbangkan untuk menggunakan lightbox saat memotret agar pencahayaan Kamu tetap konsisten.

4. Jaga agar ukuran Foto tetap konsisten

Pertahankan margin yang cukup besar antara setiap produk dan perbatasannya. Ini memberi ruang bagi produk untuk bernapas. Jika foto produk Kamu tidak semuanya berukuran sama, hal itu dapat berdampak negatif pada pengalaman menjelajah pelanggan Kamu. Secara visual terlihat tidak seimbang.

5. Tempatkan produk Kamu di depan dan di tengah

Tempatkan produk Kamu dengan sempurna di tengah bingkai dan selalu foto produk dari sudut yang sama. Ini membuat Toko online terlihat bersatu, seimbang, dan teratur.

Kiat pro: Berinvestasi dalam tripod kamera membantu Kamu membuat setiap foto terlihat sama (dan jangan lupa untuk menKamui tempat Kamu meletakkan produk dengan selotip).

6. Hapus latar belakang apa pun

Menghapus latar belakang gambar produk Kamu memberi toko online tampilan yang ramping, modern, dan konsisten di seluruh papan.

Latar belakang polos menghilangkan bayangan atau warna yang tidak diinginkan di sekitar produk dan secara instan membuat foto produk Kamu terlihat lebih profesional. Selain itu, ini menempatkan perhatian pelanggan Kamu pada hal yang paling penting yaitu apa yang Kamu jual.

Setelah mengedit gambar, Kamu harus menyimpannya dalam format .png karena ini adalah satu-satunya jenis file gambar yang mendukung latar belakang transparan.

Cara terbaik untuk mengetahui apakah ekspor Kamu berhasil adalah jika produk Kamu dikelilingi oleh kotak abu-abu dan putih. 

Jika ini terdengar seperti langkah yang terlalu banyak, Canva memiliki fitur yang akan menghapus latar belakang foto apa pun dengan satu klik.

7. Tambahkan refleksi

Tambahkan refleksi produk untuk memberikan tampilan yang mewah dan menambah kedalaman pada foto produk Kamu.

Paling baik dicapai dalam pasca produksi atau dengan menggunakan cermin kecil. Permukaan cermin memperumit fotografi dan Kamu mungkin menghabiskan waktu berjam-jam mencoba mengeluarkan tripod dari bidikan.

Kiat pro :  Hanya gunakan efek pantulan untuk foto produk dalam tampilan menghadap ke depan seperti di atas. Jika gambar produk lebih datar, tidak akan ada pantulan secara alami. Dalam hal ini, yang terbaik adalah menghindari refleksi sama sekali.

  1. Menampilkan lebih dari satu gambar per produk

8. Menampilkan lebih dari satu gambar per produk

Terkadang yang terbaik adalah menampilkan beberapa gambar dari setiap produk. Pelanggan ingin melihat produk dari sudut yang berbeda, close-up detail produk dan melihat bagaimana tampilannya pada manusia yang sebenarnya.

Pembeli online tidak memiliki pengalaman berbelanja yang sama dengan pelanggan ritel. Mereka tidak dapat mencoba produk.

Mereka tidak dapat melihat semua detailnya sendiri. Kamu memerlukan gambar dan informasi produk yang cukup (seperti bagan ukuran dan foto inspirasi pakaian) untuk menampilkan produk secara memadai.

Kiat pro : Jika Kamu akan menggunakan model untuk pemotretan eCom Kamu, kami sarankan untuk menyebutkan tinggi model dan ukuran apa yang mereka kenakan. Ini membantu pelanggan memvisualisasikan bagaimana produk akan cocok dengan mereka.

9. Beri Watermarks pada gambar

Kamu sudah menginvestasikan banyak waktu ke dalam pengerjaan foto produk untuk toko online Kamu.

Pertimbangkan untuk memberi watermarks pada foto produk untuk mencegah orang yang menjual produk yang sama (atau serupa) menggunakan foto Kamu tanpa izin.

Jika Kamu memutuskan untuk memberi watermarks pada foto produk Kamu, pertimbangkan untuk membuatnya terpisah. Kamu tetap ingin fokus pada produk, bukan pada watermark yang menonjol seperti di bawah ini.

10. Tampilkan setiap warna atau varian produk

Jika Kamu menawarkan produk dalam berbagai warna, pastikan Kamu memiliki foto setiap warna di Toko Online mu. Jika pelanggan memesan lebih dari satu warna, Kamu meningkatkan penjualan dari produk tersebut.

Pelajari fitur varian di Kasir Pintar

Kamu tidak perlu mengambil lebih dari satu foto produk untuk beberapa variasi warna.

Jika Kamu tahu cara menggunakan software edit foto, Kamu dapat mengambil satu foto yang bagus dan mengubah warnanya menggunakan perangkat lunak pengedit foto seperti Adobe Photoshop.

Namun jika Kamu merasa gagap tentang editing foto, maka solusi terbaik adalah dengan foto semua varian atau warna secara manual.

Foto produk pada toko online Kamu membuat perbedaan besar

Foto-foto yang digunakan di toko online adalah salah satu aset terbesar Kamu. Ketika dilakukan dengan baik, mereka akan meningkatkan pengalaman belanja online pelanggan Kamu, dan meningkatkan konversi penjualan. 

Ketika dilakukan dengan buruk, mereka melakukan hal yang sebaliknya dan dapat merusak merek dari Tokomu.

Jika Kamu mencari alat penghemat waktu untuk menjalankan toko online sendiri, tanpa perlu repot bayar domain dan hosting.

Olshopin menjadi solusi terbaik untuk usaha Kamu saat ini. Coba Sekarang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *