Insight Bisnis / Branding / Cara Membuat Buyer Persona Beserta Contohnya

Cara Membuat Buyer Persona Beserta Contohnya

26 Oktober 2022 | marketing

Kasir Pintar

Sebagai konsumen, tidak ada perasaan yang lebih baik daripada menemukan produk yang dibuat dengan sempurna. 

Sebagai pemilik bisnis, menciptakan perasaan itu untuk pelanggan adalah salah satu hal terbaik yang dapat kamu lakukan untuk bisnis. 

Ketika pelanggan merasa suatu produk sangat cocok untuk mereka, mereka cenderung membayar lebih, lebih sabar dengan ketidaksempurnaan, serta membaginya dengan orang lain.

Baca Juga : Penyebab Kehabisan Stok dan Cara Mengatasi

Apa Itu Buyer Persona?

Persona pembeli (buyer persona) yang juga disebut persona pelanggan, adalah kumpulan sifat (perilaku, tujuan, ciri kepribadian, informasi demografis) yang secara kolektif membentuk satu pelanggan hipotesis. 

Buyer persona bukanlah target pasar, yang terkadang juga disebut sebagai target audiens atau pelanggan. 

Target pasar adalah kelompok besar orang, biasanya ditentukan oleh segmen demografis atau audiens yang luas. 

Buyer persona dibuat dengan lebih spesifik dan deskriptif, misal sebagai contoh yaitu :

“Buyer persona kami adalah Evelyn. Dia adalah seorang wanita karir berusia 30 tahun yang tinggal di Jakarta Selatan. Dia telah pergi ke studio yoga langganannya selama lima tahun, tetapi sekarang dia bekerja dari jarak jauh dan sedang mencari cara untuk berlatih sambil bepergian.”

Mengapa Perlu Membuat Buyer Persona?

Buyer persona dapat membantu bisnis menginformasikan tentang pelanggan mereka dengan lebih jelas dan fokus. 

Seringkali, ini menjadi bagian dari bahasa internal bisnis. Dalam contoh diatas, persona pembeli dapat membantu perusahaan yoga beralih dari “Bagaimana kami menjangkau lebih banyak wanita yang menyukai yoga?” dengan spesifikasinya “Bagaimana kami menjangkau lebih banyak orang seperti Evelyn?”

Buyer persona digunakan oleh tim pemasaran. Mereka dapat membantu dalam memilih saluran pemasaran, pengiriman pesan, dan lainnya. 

Selain itu, buyer persona dapat membantu tim penjualan, tim produk, atau tim layanan pelanggan dalam membuat keputusan juga. 

Cara Membuat Buyer Persona

1. Lakukan wawancara pada pelangganmu saat ini

2. Kumpulkan lebih banyak data umum tentang audiens-mu

3. Ringkas temuanmu menjadi satu orang hipotetis

4. Periksa kepribadiannya

Setiap pemilik bisnis atau pemasar dapat membuat buyer persona dengan mengikuti empat langkah berikut :

Bca Juga : Keuntungan Menggunakan POS Modern

1. Lakukan Wawancara Pada Pelangganmu Saat Ini

Menciptakan persona pembeli harus selalu dimulai dengan riset pelanggan. 

Jika bisnismu sudah menjual produk, kamu dapat memulai dengan mewawancarai atau mensurvei pelanggan.

Ada banyak hal yang bisa kamu minta dari pelanggan untuk menciptakan persona yang kuat. 

Tetapi ada empat pertanyaan yang benar-benar perlu kamu tanyakan dalam wawancara persona, yaitu :

1. Mengapa kamu membeli produk kami ?

Ini akan memberikanmu informasi yang nantinya akan kamu isikan dalam kategori "beli untuk", dan “menjelaskan alasan melakukan pembelian”.

2. Produk alternatif apa yang kamu pilih selain dari produk kami dan mengapa ?

Sangat penting di sini untuk meminta alternatif, bukan pesaing. Seringkali dalam membuat keputusan pembelian mereka, alternatif sebenarnya tidak akan menjadi pesaing sama sekali, tetapi pilihan DIY atau jenis produk yang sama sekali berbeda untuk memecahkan masalah. 

3. Dimana kamu mencari informasi ketika akhirnya membuat keputusan pembelian ini?

Ini akan membantu kamu dalam memahami "saluran penelitian" persona, dan pada akhirnya menginformasikan di mana kamu akan memprioritaskan pengeluaran pemasaran untuk muncul di dalamnya.

4. Mengapa kamu membeli barang ini sekarang, bukan sebelumnya atau nanti?

Ini akan membantumu memahami saat-saat kritis dalam perjalanan pelanggan yang mengkatalisis pembelian, yang dikenal sebagai “momen pembelian”.

Semua pertanyaan ini adalah tentang perjalanan pelanggan menuju pembelian produk, bukan hanya tentang minat, sasaran, dan produk lain yang mereka beli secara luas. 

Meskipun jenis data pelanggan itu berguna, data itu juga dapat ditemukan dalam riset pasar, dan tugas terpenting buyer persona adalah memberikan kejelasan tentang bagaimana bisnis secara khusus dapat melayani pelanggan.

Saat melakukan latihan ini untuk pertama kalinya, usahakan untuk berbicara dengan lima hingga 10 pelanggan satu per satu; jika itu tidak memungkinkan, survei setidaknya kepada 20 orang

2. Kumpulkan Lebih Banyak Data Umum Tentang Audiens-mu

Setelah kamu menyelesaikan riset pelanggan, kamu dapat melengkapi dengan riset tingkat industri. 

Tinjau data audiens yang tersedia di situs web atau platform media sosial, tinjau industri atau riset pasar, dan tinjau juga tipe orang yang ditampilkan pesaing. 

Hal ini juga dapat membantu melengkapi pengetahuan tentang minat, tujuan, dan gaya hidup mereka secara keseluruhan.

3. Ringkas Temuanmu Menjadi Satu Orang Hipotetis

Langkah ketiga kurang objektif dan lebih cerdik : mensintesis fitur-fitur ini menjadi satu orang hipotetis.

Ini harus melibatkan penamaan, pembangunan narasi, dan penciptaan motivasi. Tulis semua ini dalam satu atau dua halaman, dan anggap itu sebagai studi karakter fiksi yang mungkin kamu akan berikan kepada aktor yang memainkan peran ini dalam film tentang bisnismu.

4. Periksa Kepribadiannya

Setelah selesai, kamu akan memiliki buyer persona. Namun, ada satu pemeriksaan kepribadian yang lebih penting. 

Kembali ke daftar pelanggan yang telah kamu ajak bicara dan tanyakan pada diri sendiri : Apakah persona yang kamu buat mewakili setidaknya beberapa dari mereka? Dan apakah mereka tipe pelanggan yang menurutmu paling bisa kamu layani? Jika demikian, kepribadian Anda sudah siap.

Baca Juga : Transaksi Point Of Sale

Tiga Contoh Buyer Persona

Persona pembeli dapat mengambil banyak bentuk, yang paling penting adalah "satu halaman"—sebuah dokumen tunggal yang menangkap semua informasi yang relevan tentang mereka.

Contoh di bawah ini menyajikan tiga persona spesifik dengan semua detail utama yang dibutuhkan dalam persona pembeli, berdasarkan wawancara pelanggan dan riset pasar/industri.

Contoh 1 : Toko Aksesoris Yoga Online

Nama : Evelyn Burns

Gambar : (Foto Evelyn)

Usia : 30

Pekerjaan : Insinyur di perusahaan teknologi menengah

Tempat Tinggal : Jakarta Selatan

Penghasilan : Rp 2.150.400.000 per tahun

Status : Menikah; satu anak; Satu kucing

Media Social : Podcast dari pemimpin industri/influencer; Facebook (hanya grup); Instagram

Peran Pembelian : Loyalitas/koneksi merek; banyak pilihan produk

Sumber Informasi : Rekomendasi dari instruktur yoga; Instagram; Google

Alternatif : Terus menggunakan aksesori yoga yang ada (misalnya, “Apakah saya benar-benar perlu membeli yang baru?”); Aksesori yang dijual di studionya atau didukung oleh instrukturnya secara online

Waktu Pembelian : Tahun baru atau sebelum retret

Baca Juga : 10 Strategi Penetapan Harga Ecer

Contoh 2 : Alat Manajemen Proyek

Untuk perusahaan B2B, kamu akan menambahkan satu lapisan tambahan, seperti : "Peran pembelian." 

Di sebuah perusahaan, sebagian besar keputusan melibatkan lebih dari satu orang, jadi ini membantu menjelaskan keseluruhan perjalanan pembelian orang ini.

Nama : Alison Johnson

Gambar : (Foto Alison)

Usia : 36

Pekerjaan : Manajer proyek senior di agen pengembangan web

Tempat Tinggal : Surabaya (bekerja dari jarak jauh)

Penghasilan : Rp 1.612.000.000 per tahun

Status : Menikah; dua anak kecil

Media Social : Podcast Harian; Spotify, Netflix

Peran Pembelian : Pengambil Keputusan

Pelaporan : VP of Operations

Keterlibatan : Manajer proyek lainnya (pemangku kepentingan dan pengguna akhir); CEO (persetujuan anggaran); pengembang web (pengguna akhir)

Tujuan Pembelian : alatnya bisa cocok dengan proses timnya

Sumber Informasi : Google

Alternatif : Alat saat ini (Trello); alternatif kelas atas (Jira)

Waktu Pembelian : Setelah anggaran tahunan disetujui

FAQ Buyer Persona

Bagaimanakah Cara Menulis Buyer Persona?

Untuk menulis buyer persona, mulailah dengan melakukan wawancara pelanggan dan riset pasar. Kemudian, sintesiskan pengetahuan itu menjadi serangkaian sifat yang terorganisir. 

Ciri-ciri ini termasuk nama, demografi (usia dan jenis kelamin), dan psikografis yang merupakan kategorisasi mengapa pelanggan membeli produk milikmu.

Apa Tujuan Dari Buyer Persona?

Persona pembeli membantu bisnis lebih memahami serta menyelaraskan pelanggan. Mereka dapat membantu menginformasikan strategi pemasaran dan menggali asumsi orang tentang siapa yang harus ditargetkan oleh tim pemasaran. 

Misalnya, terkadang tim pemasaran mengira pelanggan mereka membeli untuk ketenangan pikiran, tetapi tim penjualan berpikir mereka membeli agar terlihat bagus di mata bos mereka. Buyer persona membantu semua orang memahami halaman yang sama.

Apa Yang Harus Disertakan Dalam Profil Buyer Persona?

Tidak ada jumlah sifat yang “sempurna” untuk disertakan dalam buyer persona, itu akan bergantung pada bisnis dan pelanggan. 

Namun, setidaknya, profil persona pembeli harus mencakup hal-hal berikut :

- Usia

- Judul pekerjaan

- Penghasilan

- Tujuan Membeli

- Sumber Informasi

- Alternatif Lain

Kasir Pintar adalah sarana yang mungkin bisa kamu gunakan sebagai salah satu solusi yang tepat untuk mencatat transaksi penjualan unlimited, mengatur stok barang, hingga mengelola penjualan dan juga laporan usaha.

Keunggulannya dalam meningkatkan customer service dan penyimpanan data membuat Kasir Pintar berguna untuk mendukung strategi funnel marketing yang telah kamu buat.

Download Sekarang Juga Kasir Pintar Pro dan Coba Gratis selama 30 Hari Tanpa syarat.

Baca Juga : Cara Menggunkaan SMS Marketing Untuk Pemasaran

Share Article

Artikel Terkait

Kasir Pintar lazyload
Kasir Pintar

Mulai Bisnis
Bersama Kasir Pintar

Jalankan bisnis secara otomatis dengan
Aplikasi Kasir Pintar dan Coba Gratis selama
30 Hari tanpa syarat

Download Sekarang